WHO : Radiasi Ponsel Meningkatkan Kanker


Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), radiasi dari ponsel dapat meningkatan penyakit kanker. Badan Dunia ini memasukan kategori pengguna ponsel sama dengan “bahaya karsigonik”, seperti timbal yang dihasilkan oleh knalpot dan kloroform mesir mobil.

Sebuah tim yang terdiri dari 31 ilmuwan dari 14 negara, termasuk Amerika Serikat, membuat keputusan itu setelah meninjau keamanan ponsel, tim menemukan cukup bukti untuk mengkategorikan dampak dari pengguna ponsel mungkin masuk kategori karsinogenik bagi manusia.

Mereka menemukan beberapa bukti peningkatan glioma dan kanker otak akustik neuroma bagi pengguna ponsel. Namun belum bisa menarik kesimpulan untuk jenis kanker lainnya

“Masalah terbesar yang kami miliki adalah kita tahu kebanyakan faktor lingkungan ikut mempengaruhi beberapa dekade paparan sebelum kami benar-benar melihat konsekuensi,” kata Dr Keith Black, ketua neurologi di Cedars-Sinai Medical Center di Los Angeles.

Jenis radiasi yang keluar dari ponsel yang disebut non-pengion. Hal ini tidak seperti sinar-X, tapi lebih seperti microwave oven bertenaga sangat rendah.

 

“Radiasi gelombang mikro dalam hal yang paling sederhana adalah sama dengan apa yang terjadi pada makanan di microwave, yang akan mempengaruhi otak,” kata Black. “Jadi selain mengarah ke pengembangan kanker dan tumor, mungkin ada berbagai macam efek lainnya seperti fungsi memori kognitif, karena memori lobus temporal adalah di mana kami simpan ponsel kita.”

Badan Lingkungan Eropa telah mendorong untukm melakukan penelitian lebih lanjut, dan mengatakan ponsel bisa sama besar risikonya terhadap kesehatan masyarakat seperti merokok, asbes dan bensin bertimbal. Kepala sebuah lembaga penelitian kanker terkemuka di University of Pittsburgh mengirim memo kepada seluruh karyawannya, dan mendesak mereka untuk membatasi penggunaan telepon seluler karena kemungkinan risiko kanker.

“Ketika Anda melihat perkembangan kanker – terutama kanker otak, itu memakan waktu lama untuk mengembangkan. Saya pikir itu adalah ide yang baik untuk memberikan semacam peringatan publik bahwa pengaruh jangka panjang terhadap radiasi dari ponsel anda mungkin bisa menyebabkan kanker, “kata Dr Henry Lai, penelitian profesor di bioteknologi di University of Washington yang telah mempelajari radiasi selama lebih dari 30 tahun.

Hasil dari studi internasional terbesar pada ponsel dan kanker dirilis pada 2010. Hal ini menunjukkan peserta dalam penelitian yang menggunakan ponsel selama 10 tahun atau lebih telah dua kali lipat tingkat glioma otak, jenis tumor. Sampai saat ini, belum ada studi jangka panjang mengenai dampak penggunaan telepon seluler di kalangan anak-anak.

“Anak-anak tengkorak dan kulit kepala lebih tipis. Jadi radiasi bisa menembus lebih dalam ke otak anak-anak muda dan orang dewasa. Sel mereka berada pada tingkat yang lebih cepat membagi, sehingga dampak dari radiasi dapat lebih besar.” kata Black dari Cedars-Sinai Medical Center.

Pada bulan Februari, sebuah studi oleh para peneliti di National Institutes of Health, mengungkapkan radiasi yang dipancarkan setelah 50 menit pada ponsel meningkatkan aktivitas dalam sel otak. Pengaruh aktivitas otak yang dirangsang secara artifisial masih belum diketahui.

Ahli bedah saraf Dr Sanjay Gupta mengatakan pengumuman hari Selasa, “Pukulan kepada mereka yang telah lama mengatakan, ‘tidak ada mekanisme yang mungkin ponsel dapat menyebabkan kanker.” Dengan mengelompokkan ponsel sebagai karsinogen mungkin, mereka juga tampaknya diam-diam mengakui mekanisme bisa ada. ”

Banyak produsen ponsel sudah memperingatkan konsumen untuk menjaga perangkat mereka jauh dari tubuh mereka dan para ahli medis mengatakan bahwa ada cara lain untuk meminimalkan radiasi ponsel.

Apple iPhone 4 petunjuk keselamatan mengatakan paparan radiasi pengguna tidak boleh melebihi pedoman FCC: “Saat menggunakan iPhone dekat tubuh anda untuk panggilan suara atau untuk transmisi data nirkabel melalui jaringan selular, iPhone setidaknya sejauh 15 milimeter (5 / 8 inci) dari badan. ”

BlackBerry Bold menyarankan pengguna untuk “menjaga perangkat BlackBerry sekurang-kurangnya 0,98 inci (25 mm) dari tubuh Anda bila perangkat BlackBerry transmisi.”

Logika di balik rekomendasi tersebut adalah bahwa ponsel lebih lanjut dari tubuh, radiasi kurang diserap. Pengguna juga dapat menggunakan fungsi speakerphone atau lubang suara kabel untuk mendapatkan jarak beberapa.

Pengguna dapat berbicara dengan menjaga jarak telepon dari wajah mereka. Semuanya itu sebagai langkah antisipasi terhadap kemungkinan terjadi penyakit kanker. (mh/wb)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: