Kekurangan Masjid, Muslim AS Sholat Di Pusat Perbelanjaan


Kekurangan Masjid, Muslim AS Sholat Di Pusat Perbelanjaan

Di dalam sebuah toko kecil, sekumpulan orang duduk tanpa alas kaki di atas karpet di lantai. Mereka melafalkan doa-doa dan ayat Al Qur’an dan mendengarkan dari pengeras suara yang berbicara tentang perlunya untuk melayani orang lain.

“Ketika datang waktu untuk memberikan zakat, maka berikanlah itu,” ujar khotib kepada mereka. “Bukan karena Anda ingin pamer. Anda diperintahkan oleh Sang Pencipta; Aku akan memberi apa yang telah Dia perintahkan aku untuk memberikan. Ini adalah bagian dari Islam.”

Orang-orang ini adalah umat Islam yang datang dari seluruh York County dan sekitarnya untuk Sholat Jumat siang. Sejak Januari, mereka telah bertemu di sebuah pusat perbelanjaan di sebuah jalur sempit antara Salon rambut dan agen asuransi.

Sekarang, untuk persiapan yang lebih besar, sebuah Masjid akan segera dibangun.

Grup tersebut menyelesaikan rencana untuk membangun sebuah Masjid di West Main Street di Rock Hill, yang akan menjadi rumah Pusat Islam South Carolina. Anggota kelompok membeli setengah hektar lahan kosong hanya sedikit di luar kota di bulan April, menurut catatan properti. Mereka berharap untuk memulai konstruksi ini musim panas nanti.

“Ini adalah mimpi, dan juga sebuah petualangan,” kata James Moore Jumah, penduduk asli Rock Hill yang bertugas sebagai direktur Pusat tersebut. “Hal ini telah menjadi hidup saya selama dua atau tiga tahun terakhir.”

Bangunan dua lantai ini akan ditutupi oleh kubah, kemungkinan yang terbuat dari tembaga atau baja, berdasarkan penuturan pemimpin kelompok dan laporan perencanaan yang diserahkan ke kota. Dengan luas 3000 kaki persegi, mesjid itu akan menjadi tempat sholat laki-laki dan perempuan dan kantor di lantai 2.

Bagi 10 hingga 15 keluarga yang mengusahakan Masjid itu, prospek yang baru ini telah menjadi sumber kebanggaan.

“Masjid ini akan memainkan peranan besar dalam (mendorong) pengertian,” kata Abdul Khanani, yang menjalankan bisnis cuci kering di Herlong Avenue. “Ini adalah tempat di mana orang bisa datang dan mengunjungi. Kami merasa ini akan membawa kita bersama.”

Dulunya lahan tersebut dipakai untuk toko bahan, namun sekarang telah ditinggalkan sekian lama. Gulma muncul dari keretakan di antara beton-betonnya, dan tetangga yang mengeluhkan keributan pada larut malam. Kelompok tersebut membeli properti pada bulan April sekitar $ 80.000, kata Moore.

Konstruksi dapat dimulai secepat mungkin begit teknis situs dan rencana bangunan tersebut disetujui oleh inspektur.

Sebuah Pusat Islam yang serupa juga beroperasi di kota sekitar South Carolina, termasuk Columbia dan Charleston, tetapi yang di Rock Hill akan beroperasi secara mandiri. Charlotte memiliki sedikitnya empat mesjid.

Banyak umat Islam di York County sekali berkendara ke Charlotte untuk mengambil bagian dalam ibadah, khususnya sholat Jumat, yang dianggap sebagai hari yang paling penting dalam seminggu.

Pada Jumat ini di Rock Hill, hampir 30 orang bersama-sama di ruang sholat, beberapa mengenakan bluejeans dan memakai kaus, dan lain-lain yang berpakaian pakaian kerja formal. Enam perempuan disembah di ruang yang terpisah.

Setiap orang di menanggalkan sepatu mereka di luar, sebuah praktek umum lainnya. Mereka mendengarkan kepada imam, atau pemimpin ibadah, yang berbicara tentang perlunya untuk memberikan amal yang dikenal sebagai zakat. Kemudian ia berbicara tentang haji.

“Ketika orang bertanya ke mana Anda akan pergi, Anda katakan Anda pergi ke rumah Allah,” katanya. “Kami meninggalkan mobil, rumah, uang. Allah, kami menjawab panggilanMu.”

York County adalah rumah bagi sekitar 540 warga keturunan Arab, menurut Sensus. Tetapi tidak ada perkiraan resmi tentang berapa banyak umat Islam yang tinggal di daerah ini. Banyak umat Islam Afrika-Amerika, seperti Moore, memeluk Islam ketika tumbuh dewasa.

Setelah kelompok lokal itu dibentuk pada tahun 2007, anggotanya menyelenggarakan ibadah di sebuah ruang di Freedom Temple Ministries di kota. Pada bulan Januari, mereka dipindahkan ke ruang Cherry Road, yang dimiliki oleh Brelvi Munir, seorang pengusaha Muslim dari North Carolina.

Brelvi menyediakan ruang bebas sewa, meminta kelompok itu hanya membayar tagihan bulanan yang mereka pakai. Itu adalah kesepakatan yang murah, tetapi anggota mengatakan mereka berkeinginan untuk beribadah di ruangan mereka sendiri.

“Ini adalah tempat usaha,” ujar pensiunan insinyur Nazir Cheema, 66, yang dulu seorang insinyur di perusahaan yang sekarang disebut Arvin Meritor. “Ini bukan sebuah masjid. Kami ingin sebuah tempat ibadah.”

Salah satu anggota yang paling muda dan paling aktif adalah shabazz Naim. Dia putra shabazz Karen, yang memiliki shabazz Barber & styling Salon di Black Street.

Moore mengatakan keluarga shabazz telah memainkan peranan penting dalam mendirikan organisasi lokal. Muslim yang baru ke York County telah menemukan rasa memiliki, dan harapan bahwa akan banyak yang akan bergabung setelah melihat kehadiran grup di kota itu.

Salah satu contohnya adalah Mohamed Barkhadle, 27 tahun, yang dipindahkan ke Rock Hill dari Minneapolis dua tahun yang lalu. Berasal dari somalia, Barkhadle kini bekerja di CitiFinancial di Fort Mill. Dia membutuhkan waktu setelah bekerja untuk beribadah dengan sesama orang Islam.

“Saya harus pergi ke Charlotte untuk Sholat,” kata Barkhadle. “Sekarang saya bagian dari komunitas indah ini. Kami memiliki semua orang-orang dari berbagai belahan dunia.”

Bila rumah baru mereka dibuka, Barkhadle mengatakan, orang-orang dari semua agama akan dapat “mengatakan bahwa ada sebuah komunitas Muslim di Rock Hill.” (iw/ts)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: